herdinbisnis.com: Tahukah Anda, Tanaman Aren adalah Tanaman Produktif dan sekaligus Bisa Mengendalikan Banjir dan Longsor ?

.

.

Sabtu, 28 Desember 2013

Written on

Tahukah Anda, Tanaman Aren adalah Tanaman Produktif dan sekaligus Bisa Mengendalikan Banjir dan Longsor ?

Indonesia sangat kaya akan keanekaragaman hayati yang terdiri atas flora dan fauna. Salah satu flora jenis pohon yang banyak ditemui di Indonesia adalah Aren (Arenga pinnata). Aren bisa tumbuh subur di tengah pepohonan lain dan semak-semak, di dataran, lereng bukit, lembah, dan gunung hingga ketinggian 1.400 mdpl. Akar tanaman yang bisa mencapai kedalaman 6–8 meter. Aren dikenal sebagai tanaman yang paling utama dalam mengantisipasi banjir dan  dapat menahan erosi karena sangat efektif menarik dan menahan air. Aren termasuk jenis palma yang multifungsi, karena seluruh bagian tanaman ini dapat dimanfaatkan.

Keuntungan lain dalam pengembangan jenis ini, tanaman yang notabene merajai tanah Indonesia ini bebas pemupukan dan bebas hama ataupun penyakit yang mengharuskan penggunaan pestisida sehingga aman bagi lingkungan. Tidak seperti singkong dan tebu yang dipanen 3-4 bulan sekali, aren dapat dipanen sepanjang tahun. Menurut Kepala Bagian Jasa Iptek Puslit kimia LIPI, Dr. Hery Haeruddin, dalam satu hektar tanah bisa ditanami 75-100 pohon. Satu pohon aren mampu menghasilkan hingga 20 liter nira per hari. Beberapa rekan sering membudidayakan kotak-kotak Lebah di sekitar Kebun Aren karena Madu Aren dapat membantu penderita sakit yang banyak kekurangan darah, semisal wanita yang baru melahirkan, wanita pasca menstruasi, pasien sesudah transfusi, atau selama proses penyembuhan akibat luka.

Tanaman aren memiliki segudang kelebihan yang tak tertandingi, dan ke depan dapat dijadikan sebagai salah satu sumber penghasil bioethanol. Aren memproduksi 36.000 liter ethanol per hektar per tahun. Untuk menghasilkan satu liter bioetanol diperlukan sekitar 15 liter nira. Masa produktif tanaman aren 6-8 tahun.

Sejak tahun 2007, Presiden mencanangkan program nasional penanaman aren di wilayah Indonesia. Anggaran sebesar kurang lebih 60 miliar disiapkan untuk mensukseskan program tersebut. Sebuah angin segar yang menjadi pemacu semangat para petani aren menjadi besar karena permintaan aren tak hanya untuk memenuhi industri gula saja, namun juga untuk industri bioetanol yang saat ini sangat marak. Diperkirakan luas lahan potensial yang bisa digarap untuk lahan aren sekitar 65.000 hektar, tersebar di wilayah Sulawesi Utara, Sulawesi Tenggara, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sumatera Utara, dan NusaTenggaraTimur. Terutama di Kabupaten Situbondo, Aren belum dibudidayakan secara intensif dan belum ditemukan suara dari Kelompok-kelompok Petani Hutan tentang Produksi Aren. Jika Anda berkenan, dapat menghubungi 0812.4941.2121 untuk kemitraan.

DESKRIPSI TANAMAN AREN

A. Klasifikasi
Divisi                               : Spermatophyta
Subdivisi                         : Angiospermae
Kelas                              : Monocotyledonae
Bangsa                           : Spadicitlorae
Suku                               : Palmae
Marga                             : Arenga
Jenis                              : Arenga pinnata Merr.
Namaumum/dagang         : Aren


B. Nama Daerah
Aceh                    : Bakjuk/Bakjok
Karo                     : Pola/Paula
Toba                     : Bagot
Mandailing             : Agaton/Bargat
Jawa                    : Aren/Kawung
Sunda                  : Anau/Neluluk/Nanggong
Dayak                   : Hanau
Toraja                   : Onau
Ambon                 : Mana/Nawa-nawa


C. Habitus
Pohon : Tegak, warna hijau kecoklatan, berupa roset batang dan berpelepah. Ketinggian tanaman bisa mencapai 25 m, tanpa banir.

Batang : Tidak berduri, tidak bercabang, diameter dapat mencapai 65 cm. Tanaman ini hampir mirip dengan pohon kelapa, perbedaannya jika pohon kelapa batang pohonnya bersih (pelepah daun yang tua mudah lepas) maka batang pohon aren ini sangat kotor karena batangnya terbalut oleh ijuk sehingga pelepah daun yang sudah tua sulit diambil atau lepas dari batangnya.

Daun : majemuk menyirip, seperti daun kelapa dengan panjang 5 m. Tangkai daun panjangnyadapat mencapai 1,5 meter Panjang helaian daun dapat mencapai 1,45 meter, lebar 7 cm. Anak daun berbentuk Janset, menyirip, pangkal membulat, ujung runcing, tepi rata, tangkai pendek, warnahijau muda-tua. Bagian bawah daun terdapat lapisan lilin.

Bunga : Berkelamin tunggal (berumah satu), bentuk tongkol. 
Pada ketiak daun : bunga jantan dan betina menyatu pada tongkol, benang sari banyak, kepala sari bentuk jarum, bunga betina bulat, bakal buah tiga, putih tiga, putih, mahkota berbagi tiga, kuning keputih-putihan.

Buah : Buah buni bentuk bulat atau lonjong, ujung ke dalam, diameter ± 4 cm, beruang tiga dan berbiji tiga, tersusun dalam untaian seperti rantai. Setiap tandan mempunyai 10 tangkai atau lebih, dan setiap tangkai memiliki lebih kurang 50 butir buah berwarna hijau sampai coklat kekuningan. Buah ini tidak dapat dimakan langsung karena getahnyasangat gatal.

Biji : Di dalam buah yang masih belum terlalu matang, biji aren mempunyai tekstur yang lembek dan berwarna bening, kulitnya berwarna kuning dan tipis, bentuk bijinya bulat atau lonjong. Biji muda ini dikenal dengan nama Kolang Kaling.
Akar : Perakaran serabut, penyebaran secara horisontal mendalam dapat mencapai > 5m.

D. Manfaat Tanaman

Tegakan

Tegakan Aren dimanfaatkan sebagai tanaman konservasi di kawasan lindung baik dalam kawasan hutan lindung maupun kawasan yang berfungsi sebagai perlindungan setempat. Tegakan Aren dapat dijadikan sebagai pembatas kawasan hutan dengan lahan masyarakat yang diambil manfaatnya oleh masyarakat setempat. 

Sistem perakaran aren yang serabut dan sebaran horisontal dengan panjang > 5 m sangat efektif dalam mencegah erosi maupun tanah longsor pada tanah yang labil. 
Tegakan ini sangat bagus dalam mendukung ketersediaan air tanah, ditunjang oleh sistem perakarannya. Permukaan tanah (pori tanah) di sekitar tegakan cenderung tetap terpelihara, infiltrasi air ke dalam tanah tetap berjalan normal dan air permukaan kecil sehingga kondisi air tanah (air estetik) tetap stabil. Di musim panas tegakan ini tidak boros air yang bermanfaat membuat proses evapotranspirasi secarakeseluruhan berlangsung rendah.

Kayu / Batang
Kayu untuk berbagai macam peralatandan bangunan. Batang dapat diambil pati/tepungnya yang dimanfaatkan untuk berbagai macam makanan. Untuk diambil patinya, pohon aren harus sudah berumur sekitar 20 tahun. Tepung aren ini memiliki keunggulan yang khas, belum adasubstitusinya.

Buah dan Biji
Kolang-kaling, dapat dijadikansebagai makanan berserat yang sangat baik untuk kesehatan.

Daun
Daunmuda/janur untuk pembungkus kertas rokok. Lidi, digunakan untuk membuat sapu.

Akar
  • Akar mengandung saponin, flavonoida dan polifenol
  • Obat tradisional sebagai peluruhair seni danpeluruh haid
  • Menurut penelitianBalittro Departemen Pertanian, akar arendapat digunakan sebagai obat herbal
  • batu ginjal.
  • Dapat digunakan sebagai bahan kerajinan anyaman.


Getah
Getahhasil sadapan berkhasiat sebagai obat sariawan, urus-urus danobat radang paru
Obat tradisional sebagai peluruh air seni dan peluruh haid

E. Produktivitas Biji Tanaman Aren
Tanamanarenpadausiaproduktif dapat menghasilkan50 kg biji per pohondalam tiap kali panen.

F. Aren Bioethanol :
  • Pohonaren mulai dapat disadap setelah berumur 5 tahun
  • Produktivitas pohon aren mencapai minimal 5 tahun (5-8 tahun) setelah masapanenpertama.
  • Pohon aren mampu menghasilkan 20 liter air nira per hari dengan potensi produksi 36.000 liter per
  • pohon/tahun
  • Hargaair nira aren berkisar antara Rp 150,- s.d. Rp 250,- perliter


TEKNIK BUDIDAYA

Lokasi/Tempat Tumbuh Aren:

Tanaman Aren menyebar luas di banyak daerah dengan wilayah penyebaran antara garis lintang 200 LU – 110 LS antara lain Indonesia. Di Indonesia aren banyak tumbuh di wilayah perbukitan, pegunungan, dan lembah .Tanaman ini tidak membutuhkan kondisi tanah yang khusus dan tidak memerlukan pemeliharaan yang intensif, dapat tumbuhpada tanah liat, berlumpur dan berpasir, padaketinggian antara 9 – 2000 m dpl dengancurah hujan lebihdari 1.200 mm setahun (http://ditjenbun.deptan.go.id, 2009). Penyebaran tanaman Aren secara alami dibantu oleh musang. Perbanyakan tanaman dilakukan secara generatif, yaitu melalui biji. Biji yang dipilih untuk pembibitan harus berkualitas baik dan sudah matang sempurna. Biji untuk pembibitan bisa berasal aren yang keluar dari perut musang, biji tua hasil pemetikan langsung dari pohon, dan biji aren tua dari pohon yang ditebang. Pembuatan bibit berdasarkan asal benih dilakukandengancara:

a. Pembibitan dari biji yang keluar dari perut musang
Biji direndam dalam air dingin selama ± 5 menit, kemudian dibersihkan dan dijemur sekitar 2 hari. Setelah kering, biji disemaikan dalan polibag yang telah diisi dengan tanah subur dan gembur (jika perlu bisa dicampur dengan sedikit pupuk organik) dengan kedalaman sekitar 1 cm. Biasanya dalam waktu 12-13 hari biji aren mulai berkecambah, yang ditandai dengan munculnya hipokotil. Selanjutnya setelah 30 hari disemaikan, biji tersebut muncul ke permukaan tanah polybag/wadah lain. Prosentase hidup kecambah dengancaraini mencapai 80-85%.

b. Pembibitan dari biji aren tua yang dipetik langsung dari pohon
Mula-mula biji dipendam di dalan tumpukan sampah yang masih basah dan sudah agak membusuk , selama lebih kurang 15 hari. Tujuannya, selain untuk memudahkan pengupasan kulit buah juga untuk merangsang proses fisiologi perkecambahan biji. Setelah itu biji dicuci dengan air dingin dan dikeringkan di bawah panas matahari sekitar 2 hari. Selanjutnya biji disemaikan dalam polibag seperti untuk penyemaian dari biji yang keluar dari perut musang. Tempat persemaian sebaiknya dinaungi, bahkan beberapa petani biasa menutupi bedengan, setelah berkecambah tutup bedengan baru dibuka. Kecambah di dalam bedengan tetap dinaungi dan disiram secukupnya untuk menjaga kelembaban. Biasanya setelah 34 hari biji akan mulai berkecambah dan sekitar 2-3 minggu kemudian biji akan muncul kepermukaan tanah polibag. Prosentase hidup kecambah dengan cara ini sekitar 45%.

c. Pembibitan dari biji yangditebang
Cara ini merupakan modifikasi dari model pembibitan biji aren yang dipetik langsung dari pohon. Urutannya dimulai dengan memetik buah, pemendaman dalam sampah, pengulitan, pembersihan, dan penjemuran. Sebelum disemaikan, bagian punggung biji diiris (dekat bakal tunas) selebar kira-kira 5 mm. Selanjutnya biji direndam dalam air dingin sekitar 24 jam untuk mempercepat proses imbibisi. Setelah itu biji disemaikan dalam polibag dan biasanya sesudah 16-17 hari mulai berkecambah, dan 2-3 minggu kemudian akan muncul ke permukaan. Prosentase hidup kecambahdengancaraini sekitar 75%.


d. Pembibitan aren juga dapat dilakukan dengan menggunakan biji aren tua yang berasal dari buah yang berjatuhan. 
Caranya dapat dilakukan dengan sistem pembibitan dari biji yang buahnya dipetik langsung dari pohon yang ditebang.

Tahapan perbanyakan tanaman secara generatif adalah sebagai berikut :

1. Pengumpulan Buah
Buah yang digunakan sebagai sumber benihharus matang, sehat yang ditandai dengankulit buah yang berwarna kuning kecoklatan, tidak terserang hama dan penyakit dengan diameter buah ± 4 cm. Sebaiknya buah yang diambil adalah yang terletak di bagian luar rakila. Buah aren ini dapat disimpan selama 2 minggu pada karung plastik atau dus untuk memudahkanpemisahan biji (benih) dari kulit.

2. Pengambilan Biji dari Buah
Pengambilan biji dari dalam buah aren harus menggunakansarung tangan karena buah aren mengandung asam oksalat yang akan menimbulkan rasa gatal apabila kena kulit. Cara lain, yaitu dengan memeram buah-buah aren yang telah dikumpulkan sampai kulit buah menjadi busuk sehingga biji telah terpisah dari daging buah. Dengan cara ini, biji dapat diambil denganmudahdanpadakondisi ini kulit buah arentidak gatal lagi

3. Perkecambahan
Benih disemaikan dalam tempat pesemaian misalnya bedeng tabur atau kotak plastik, dengan media campuran pasir + serbuk gergaji (2:1). Cara untuk perkecambahan yaitu biji digosok dengan kertas pasir bagian punggungnya, tempat keluar apokol, selebar kira-kira 3 mm kemudian biji direndam dalam air agar air meresap ke dalam endosperm sampai jenuh, lalu disemaikan. Benih disiram setiap hari untuk mempertahankankelembabanyang tinggi sekitar 80%.

4. Memindahkan Kecambah pada Polybag (Overspin)
Kecambah aren yaitu setelah terbentuk apokol yang telah mencapai panjang 3 – 5 cm dipindahkan ke tempat pembibitan atau dalam polybag yang berdiameter 25 cm. Media yang digunakan untuk pembibitan dalam kantong plastik (polybag) adalah tanah-tanah lapisan atas yang dicampur dengan pupuk kandang dengan perbandingan1:2, dan diisi ¾ bagian kantong polybag.


5. Pengamatan Perkembangan Benih dan Bibit
Benih sehat yang ditanam akan mulai berkecambah pada kisaran 12 s.d. 32 hari tergantung asal perolehan biji seperti yang telahdijelaskan sebelumnya. Secara umum, mulai benih berkecambah s.d. overspin di persemaian adalah selama ± 3 bulan. Setelah itu bibit dipindahkan ke dalam polybag menunggu perkembangan sampai siap tanam pada usia11-12bulan.

6. Perawatan Bibit
Berupa penyiraman dan pemupukan serta mencegah dari serangan persemaian hama dan penyakit. Serangan hama bibit aren di persemaian yang paling umum adalah tikus dan musang yang memakan biji/lembaga yang masih menempel di bibit.

7. Ciri-Ciri Bibit Siap Tanam
  • Berumur 11-12 bulan
  • Ketinggian rata-rata 40-50 cm
  • Perkembangan pertumbuhan batang dan daunnya proporsional
  • Akar sudah menembus keluar dari polybag, batangnya cukup kokoh dan daunnya membuka lebar dengan susunan daun yang merekah(tidak menguncup).
  • Jumlah daun cukup banyak (sekitar 6-10 lembar), warna daun hijau segar dengan permukaan yang mengkilat.


8. Penanaman
  • Penanaman aren dapat dilakukan secara monokultur maupun tumpangsari. Untuk penanaman monokultur, bibit yang baik ditanam pada lahan yang sesuai dengan Tanaman Aren berumur 6 bulandi lapanganpada urutan sebagai berikut :
  • Pemasanganacir terlebihdahulu padalahanyang telahdisiapkandenganjarak 5 x5 m atau 9 x9 m.
  • Pembuatan lubang tanam ukuran 30 x 30 x 30 cm, untuk mempercepat pertumbuhan pada lubang tanaman diberi tanah yang telah dicampur dengan pupuk kandang, urea, TSP.
  • Lubang tanam yang telahdiberi pupuk didiamkanselama3-5 hari.
  • Mulai penanaman, dengan cara membuka polybag terlebih dahulu
  • Bibit dimasukkan pada lubang tanam dan sisa lubang tanam ditimbun dengan tanah sambil ditekan dengan tangan
  • Selanjutnya dilakukan pemeliharaan tanaman berupa penyiangan gulma sekitar tanaman, penanggulangan hama dan penyakit, dsb.
  • Hama yang menyerang tanaman muda aren di lapangan adalah tikus, musang, dan tupai.
  • Bibit yang baru ditanam sebaiknya diberi naungan atau peneduh


Disadur langsung dari sumber (klik untuk melihat dokumen sumber) : Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Tengah
Share this case:

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Klik saja !!

Klik saja !!

Klik saja !!